layar kaca

Saling serang, saling lempar, saling ejek, antar sesama mahasiswa...
Sosok guru yang harusnya bisa ditiru malah 'memakan' anak didiknya sendiri...
Seorang istri yang tega membunuh dan memotong-motong jasad suaminya...
Ratusan warga miskin antre beras gratis...
Para selebriti yang sibuk pengen jadi birokrat, 
sebaliknya para birokrat juga sibuk pengen jadi selebriti...
iklan iklan reg spasi yg bikin mual...
..dll, dst, dsb.

Duh Gusti... episode apa lagi yang sedang ditayangkan tipi kita? 
Apa yang bisa kita banggakan klo setiap hari selalu saja kita mendengar berita sedih seperti itu? Saya memang tidak terlalu suka nonton tipi, karena setiap habis nonton pasti timbul pertanyaan, uneg-uneg, cacian, yang ujung ujungnya berimbas jadi badmood. Tadinya mau mencari hiburan, lha koq habis nonton malah misuh-misuh sendiri?! Brffff.....
Atau memang ini keadaan riil bangsa kita yg masih saja sibuk dengan urusan perut? Kalo perut saja belum kenyang bagaimana kita bisa berpikir jernih? Trus, siapa yg bertanggungjawab?pemerintah? Ahh.. sepertinya pemerintah kita dah bekerja dengan sangat keras koq, saking kerasnya, yg tadinya baek2 aja, malah jadi bencana baru.. heuhehe... Susah juga ya jadi 'orang'?!?
Eni-we soal nonton tipi tadi.. saya masih setia nonton K!ck Andy. Itulah satu2nya acara tipi yg membuat saya bangga jadi orang indonesia.  Siapa yang akan menyangka bahwa seorang Ciputra, dan Titiek Puspa dulunya hidup sengsara dan kurang gizi? Lalu ada kisah orang2 yang merasa terpanggil hati dan hidupnya, untuk bisa bermanfaat bagi orang lain di sekitarnya. Pendek kata topik2 yg diangkat selalu jadi kejutan, jadi inspirasi, jadi motivasi kearah yg lebih baik. 
Beginilah [seharusnya] acara di tipi.

37 komentar:

ammadis mengatakan...

Memang sebaiknya begitu...namun dalam banyak hal, penonton juga adalah manusia, unik, jadi beda pandangan beda selera juga...apalgi buat sang pemasang iklan....

Klo semua acara model KICK ANDY...gimana yaaah....???

Blogger Addicter mengatakan...

saya kok kuper banget utk urusan layar kaca yah suhuu..jadi merasa sedikit terpinggirkan..hikzz :(

Pak R T mengatakan...

Soal acara tipi abdel dan temon paporitku,,,
Soal mahasiswa yang katanya idealis,..begitukah? liat kalo sudah masuk eksekutif ato legislatif,..huh!
Seorang guru bro bukan semuanya,...oknum guru bejat.,...
Ah,...sudahlah dunia memang sudah tua,..kita kembali ke kithah aja,..
sebagai hambaNYA

Natalia mengatakan...

I'm soooo agree with you, seharusnya kita memang nonton acara yang berguna dan memberi dampak positif, tapi kayaknya pertunjukan yang negatif yang lebih disukai masyarakat yach? Hm....tapi emang gak semua masyarakat siy....Yah harus be wise lach dalam mengkonsumsi acara...

jaloee mengatakan...

iye bang.. menurut sy yg cupu ini.. yg mesti bertanggung jawab dan mengarahkan masyarakat kita agar berkarakter ada pada pemilik dan produsen tipi itu sendiri..

herro mengatakan...

Yah begitulah pertelevisian kita. jarang nemu acara yg bermutu.

Hellen mengatakan...

Toss mas...
Aku juga senang dengan 'kick andi' jd motivator buatku.
Memprihatinkan memang siaran TV skrg..

Hellen mengatakan...

Toss mas...
Aku juga senang dengan 'kick andi' jd motivator buatku.
Memprihatinkan memang siaran TV skrg..

adam prawiranegara mengatakan...

sangat menyedihkan ya bang... ???

masalah kick andy.. saya ikut toss bang...

Cak Hans mengatakan...

Saya sebenarnya suka nonton KICK ANDY, sangat inspiratif... tapi karena sering suka kluyuran, jadinya sering ngak nonton

Trims atas kunjungannya

harry potter mengatakan...

kalo ntuj tepe sih aku paling suka spongebob kang, gag pucing miirin yang gag kat\ruan

nita mengatakan...

mungkin pd kenyataannya masyarakat pun lebih suka pd tontonan seperti itu. sinetron yg mengumbar kekayaan, konflik asmara cinta segi tiga sampai sepuluh, mistis dan hantu2 malah punya rating bagus

spt talkshow tukul itu, menurut saya juga gak terlalu mendidik. tukul memang lucu tapi sikapnya seringkali mengarah ke omongon yg miring/porno apalagi kalo tamunya perempuan

di AS sini pun tak sedikit acara tv yg bagi sebagian orang dianggap 'sampah', seperti reality show rebut2an cowo/cewe, tentang hidup mewah para perempuan kaya, talkshow soal selingkuh antar pasangan, dll...rating yg beginian selalu tinggi

sulit sepertinya dihindari kecuali kita sendiri yg pintar memilah2 apa yg kita tonton. kadang kalo pemerintah turun tangan membatasi atau menyensor acara2 sampah seperti ini ujung2nya bakalan dilabeli sbg memberangus kebebasan media...halah

moga2 aja makin banyak media visual yg sadar dan mau memperbanyak acara2 bermanfaat. gak semata2 ingin menangguk keuntungan rating

Seno mengatakan...

Saya juga hampir g pernah nonton TV, sama kayak blogger addicter.

david mengatakan...

bener2.....saya ngikut ngomentar sebelumnya....

Lyla mengatakan...

wah... emang tuh... tayangan berita skrg isinya ribut2 aja... enakan ngeplurk sama ngeblog aja deh...jadi jarang nonton tipi

Nyante Aza Lae mengatakan...

bener yg om bilang tuh..kadang2 dq jg prihatin sm penayangan berita di tipi...mlulu "itu-itu" aja..jd mo digimanain lg om? nampilin berita panen akbar?...(wong beras aja impor)!...

Sulae mengatakan...

Hehehehe...ntar kayanya nunggu saya jd presiden dulu bang, baru tentram Indonesia ini...hehehehe


Wiii abang suka kick Andy juga ya....waahh itu acara fav saya bang....

Qittun mengatakan...

TV itu ibarat Tuhan... :P

nirmana mengatakan...

saya juga ga terlalu intens nonton TV karena news sudah bisa di pantengin di maya, tapi kalo global TV pas nyiarin NARUTO kayaknya saya pemirsa setianya! hehe

marsudiyanto mengatakan...

Memang dilema Mas. Mau langganan yg berbayar ndak mampu, nonton TV yg gratisan isinya gitu2 melulu. Sinetronnya aneh2, beritanya muter2, mulai demo, pembunuhan, politik yg kotor.
Akhirnya cari hiburan segar, ya berkunjung ke blognya teman2 seperti ini.
Salam kenal, sukses buat Mas Belly Wijaya.

djoko wahjuadi mengatakan...

...saya juga prihatin bli, ini sdh nggak sehat buat kita semua. Kalau acaranya kayak gitu terus, mendingan nggak usah nyetel TV saja..atau kita langganan TV Kabel yg bermutu saja...ini bukan iklan lho...
Kenken kabare bli ??

BloGendeng mengatakan...

aku paling suka kick Andy dan berita. Yang lainnya malessss..itu aja nontonnya di tv online hehe

Kios Info mengatakan...

tv sekarang isinya nggak mendidik. Bukan membuat generasi muda makin bagus, tapi makin lemot. Acara-acara kayak Kick Andy itu menghibur, memotivasi, dan membuka wawasan. Bagus banget

Eka K. mengatakan...

Setuju aja dah..
Tapi memang oang itu kan beda2 sehingga mesti dihargai juga selera yang berbagai macam itu..

-G- mengatakan...

Sangat setuju. Alangkah indahnya kalau org2 media semuanya idealis dan bos2nya mau memikirkan kualitas lebih dari kocek, heheheee... Bukan hny berpikir sbg pengusaha yg mengejar laba, tapi juga sbg edukator bagi massa, sbb sebenarnya mereka (media) memiliki potensi yg sangat besar untuk mengedukasi audiens-nya.

Sayang sekali saat ini, persaingan ratings, iklan dstnya mmbuat media bersaing utk menciptakan acara2 mengumbar mimpi mengecilkan kualitas, dan memperbesar keuntungan sa bodo teuing dengan pesan2 yg sampai kpd audiens-nya.

Yah... akhirnya mnjadi (pelemparan) tggjawab (kepada para) audiens utk menjadi badan sensor sendiri. Payahnya, dari satu stasiun ke stasiun berikut dipenuhi dgn junk-shows, hehehee..mau ga mau ya 'diet' audiens-nya nge-junk juga deh (^^,)

Jujur, saya jarang nonton kecuali film anak2 (kartun) soalnya seringkali lebih realistisan itu daripada sinetron, hahahahaaa!!

Good topic!

JelajahiDuniaEly mengatakan...

jarang nonton acara TV di tanah air

Witha mengatakan...

Klo aku paling suka nonton si Bolang -Bocah Petualangan-, apalagi klo ada kegiatan mancingnya :D

Hellen mengatakan...

Mas aku balik lagi, mau bilangin kalau di tempat saya ada titipan seadanya. mohon diterima ya :)

Ivana mengatakan...

setujuuu!!media memang bagusnya menayangkan sesuatu yang inspiratif..sayangnya,konsumen sukanya kekerasan,hehehe

Nyante Aza Lae mengatakan...

stjuuuu..klo soal layar kaca, maen2 juga mas ke "rumahku"..ada juga niyy

RainTurb mengatakan...

ya

layar kaca memang penuh warna

mungkin sudah terlalu sesak dengan warna ya

gus mengatakan...

berarti kurikulum pendidikan "Calon Preman" berhasil banget Kang....harus kita rayakan neh....hidup mahasiswa calon preman....wakakaka

indra putu achyar mengatakan...

met malem bangget kang....
aduuh salam kenal dulu ni...
ternyata disini ramee bagngget ya...ini aku pertama masuk kesini sambil baca-baca,. kang, tukeran link ya.....

suwung mengatakan...

sekarang setelah kenal blog... jarang nonton tv... kecuali pas pulang ke mboke rangga

nara mengatakan...

saya juga kadang2 suka nonton kick andy suhuuuu..hehehe

tyas mengatakan...

sekarang nggak pernah nonton tv.... isinya cuma sinetron n berita kriminal... nyari berita pentingnya susah.. mending baca koran aja kalo cari berita beneran...

udah ketinggalan banyak episodenya kick andy nih...

bewe mengatakan...

Salam penggemar K!ck Andy!