Kalender Bali

Pernah liat atau mungkin pernah punya kalender dari Bali? Ya, kalender yang satu ini boleh dipastikan hadir di setiap rumah orang Bali baik di Bali sendiri maupun orang Bali di perantauan. Bagi orang Bali, kalender ini menjadi seperti 'pegangan' selain karena isinya diyakini ketepatannya karena didalamnya juga memuat lengkap dewasa ayu (hari-hari baik), agenda upacara di pura, perbintangan, dan sejumlah catatan penting lainnya terkait dengan adat dan budaya masyarakat Bali.  Jadi satu kewajiban bahwa orang Bali pasti punya kalender djadoel ini. :)

Dari segi visual memang tampilan kalender Bali sangat sederhana bin djadoel tetapi memiliki positioning dan nilai diferensiansi visual yg tinggi. Unsur warnanya hanya warna hitam, merah, dan putih yang dikenal di Bali sebagai warna Tridatu (representasi dari Dewa Brahma, Dewa Wisnu, dan Dewa Siwa). Ciri lain adalah patra (ukiran) Bali mengelilingi bidang persegi, dan adanya 'foto usang' sang maestro, Kt. Bangbang Gde Rawi. Desainnya tidak berubah dari jaman ke jaman, dan isinya yang 'padat merayap' tanpa menyisakan ruang ventilasi visual karena semua ruang kosong diisi oleh teks dan catatan2 penting. Jika anda mencari hal2 yang inovatif secara visual boleh dipastikan anda kecewa karena tidak mungkin ditemui foto selebriti idola anda disini, atau foto pemandangan seperti kalender umum lainnya. Saya membayangkan betapa rumitnya proses layout sebelum naik cetak karena sebagian besar elemen halaman berupa teks dan angka saja, apalagi di era sebelum desktop publishing menggurita seperti sekarang ini... wihh, siapa gerangan sang desainer itu ? Belum lagi proses editing teks yang pasti tidak boleh ada kesalahan walau satu huruf-pun karena kalender ini menjadi pedoman masyarakat Bali dalam mencari hari baik karena orang Bali sangat memperhatikan 'hari baik' dalam melakukan satu tindakan misalnya membuka usaha baru, pembangunan rumah, apalagi pernikahan.  Di kalender ini bukan hanya bahasa indonesia saja, ada nama pura, keterangan waktu berupa angka2, ada istilah2 dalam bahasa Bali, Cina, Arab, dsb. Pokoknya padat dan pasti menguras waktu dan tenaga sang editor. Salut. Tentang Sang Maestro, Kt. Bangbang Gde Rawi dapat anda baca disini. 

Mencermati secara detail kalender ini ternyata juga memberi keasyikan tersendiri karena kita seolah-olah membaca sebuah ensiklopedia waktu meskipun banyak juga hal2 yang saya sendiri kurang paham. Dari sini saya bisa tau watak dan tabiat saya menurut perhitungan Bali, dan jika saya ingin hunting foto tentang upacara agama di Bali bisa saya pantau dari kalender ini, dimana lokasi pura yg sedang mengadakan upacara tsb. Dan saya perhatikan hampir setiap hari selama satu tahun ada saja pura atau merajan yang mengadakan upacara adat, bukan main!  Dengan kata lain seluruh agenda acara kegiatan adat dan sebagainya selama satu tahun di Bali terpapar disini, di sebuah kalender.

38 komentar:

Cebong Ipiet mengatakan...

mas e
waaaa sudah kembali ke dunia IP address dan http www
hehehehe


kalendernya keren disainnya
ituh yg kecil2 bekgronnya apa yak
saya suka
krn saya ndak begitu suka yg simetris suka yg komposisinya agak miring gt

oeoes mengatakan...

wah kayaknya bisa untuk dijadikan koleksi nih, ntar deh kalo ke bali aku cari atau masnya bisa kirimi aku kalender teb, hehehehe

noname mengatakan...

keliatannya sederhana dan jadoel mas tapi isinya sangat bermanfaat, kayak istilah dont judge the book by the cover, hehehehe

[googleholic] mengatakan...

Selamat datang kembali mas belly...

Pak Rt mengatakan...

Kayak kalender jawa itu ini ya mas,?
almanak?

BloGendeng mengatakan...

Selamat datang,bro belly. kenken kabarnya bli? Becik-becik nggih?...Mari kita berhepi-hepi lagi. Kalendernya keren. Aku aja ngga pernah liat. Tapi bali emang super exotic, unik, menarik. Semua orang pasti pada melongo kagum kalo dengar soal bali.

brigadista mengatakan...

bro gendeeng,..kalo orang udah kembali ya mbook di suguhi minuum,.. kopi pahit paling nggak..

Anthony Harman mengatakan...

Baru tau, ada kalender sperti ini di Bali
Jarang merhatiin sih.

david mengatakan...

pertamanya--> kuucapkan selamat kedatangannya kembali mas....
keduanya-->aQ baru tao tw di bali kalender kayak gitu...

nita mengatakan...

menarik. saya baru tau ada kalender bali. mungkin ada kemiripan dg kalender jawa dan china ya

Anang mengatakan...

baru liat bentuk kalender bali... yang aku punya cuma kalender biasa ama jawa

Qittun mengatakan...

welcome back broth.........

Gimana acara bertapanya...sukses kekeke...

Baru tahu ada kalender bali sendiri...bentuknya kok kayak koran yak... isinya agenda acara istiadat semua tuh... ck..ck..ck..

Bali memang beda...

enhal mengatakan...

hehehehehe, pernha lihat tu kalender,...bytw gimana kabar sekarang komandan

JALOE mengatakan...

iye boss .. keliatanya rumit banguet tuh kalendarnya..

Blogger Addicter mengatakan...

hihihi, suhu ini posting kalender juga..ntar yg lait pada binun dah rame getooo, wong isinya hari2 penting untuk upacara adat di bali..hehehe

byk keterangannya kan suhuuu..

yg paling menarik menurut saya ada di balik kalendernya kang, ada bermacam untuk kita bisa jadikan referensi asal tau wuku, hari lahir dan sebagainya..hehehe

pasti tau deh suhu nyang atu enehh..wekekek

salut saya suhuuuu :)

Lyla mengatakan...

wah... bener kata temen.. kalender Bali emang lengkap dengan weton dsb

Djoko Wahjuadi mengatakan...

...lengkap banget yaa ?! saya yakin kalender itu disusun dg penuh apresiasi terhadap budaya dan kepercayaan Bali...jangan sampai terkikis oleh jaman ya bli...bli harus jaga itu...
Salam DW

Elys Welt mengatakan...

blom pernah lihat nih kalender Bali, kalo saya suka kalender sederhana, tapi ada tempat untuk coret2

isnuansa mengatakan...

Kalo menurut kalender jawa, weton saya Selasa Kliwon (dan ga cocok kerja di air), kalo menurut kalender Bali, kira-kira gimana ya?
:)

Jenny Oetomo mengatakan...

Kelihatannya COE (Calender of Event) yang tertata rapi dan terdokumentasi dalam setahun, Mantap itu Bung, Salam

uNieQ mengatakan...

mantep banged kalendernya...

jadi ga lupa sama budaya sendiri...hmm kerenn tuyhh..

Hellen mengatakan...

boleh juga tuh kalendernya... jadi ingat kerjaan saya yang bejibun setting kalender tahunan beberpa perusahaan nih. Skrg kalendernya khan modis2 tuh jadi sedikit tambah kerja...

RainTurb mengatakan...

sepertinya ini kunjungan saya setelah lama menghilang ya_^

sayangnya orang banjar nggak punya kalender sendiri ya

STUPID PEOPLE mengatakan...

wah.. saya pernah lihat kelender tuh bang, waktu itu saya punya tetangga orang BALI... "gadis bali memang ayu ya".. ^^

ammadis mengatakan...

Kayaknya tu kalender dibuat karena Bali sebagai tujuan wisata dunia anfd lokal yaaa...
Bagus juga ide pembuatannya....Dijual di daerah laen nggak yaaa...???

Seno mengatakan...

kala jengking jenis apa itu kok cutange (penjepitnya) panjang banget. salam. seno.

suwung mengatakan...

apa ada juga wage kliwon pon gitu mas?

suwung mengatakan...

apa ada juga wage kliwon pon gitu mas?

choen mengatakan...

unik yah kalendernya jadi pengen punya juga.

Pekanbaru! Riau mengatakan...

Ternyata kata "dewasa" dalam prase "dewasa ini" itu berasal dari bahasa bali ya..

salam kenal.

Natalia mengatakan...

hm..hari ini hari sabtu, namanya sanis cara (baca=sanis care.red)..bener gak tuch yach, udah lupa euy...hehe..

love-ely mengatakan...

Saya pernah tinggal di Denpasar selama 9 tahun. Memang kalender tersebut sudah semacam kewajiban bagi masyarakat Bali.
Ken-ken kabare?

Kios Info mengatakan...

bali is the best...karena bali salah satu penyebab indonesia diakui dan dikagumi di mata dunia

Kios Info mengatakan...

bali is the best...karena bali salah satu penyebab indonesia diakui dan dikagumi di mata dunia

inforesep mengatakan...

bisa carikan sy hr yg bagus buat nikah ga??? heuheuheue...

casual cutie mengatakan...

kalendernya keren. bagi 1 donk mas

Nyante Aza Lae mengatakan...

di Bali semua paten om...keren..ngliat kalender dq inget sm catur n layang2...hiks..dah dirusakin sm ananda tercinta...mana tau ada yg ikhlas ngirimin...trims...(manggut2..sambil ngarep)...

Endang Dwiati mengatakan...

Halo Mas, Kalender bali ini belinya dimana ya? Apakah di Sukawati ada? nuhun